Insiden Neymar Menumbuk Kepala Pertahanan Marseille Didakwa berpunca dari Kata-kata Berbau Rasis

Perlawanan  Ligue 1 yang digelar di Parc des Princes diantara PSG bertemu Marseille dicemari dengan insiden kekecohan yang membawa kepada layangan 14 kad kuning dan  5 kad merah. Kelima-lima kad merah ini dilayangkan minit-minit akhir perlawanan.

Apa yang menarik perhatian ialah insiden Neymar dilayangkan kad merah apabila tindakannya menumbuk kepala pemain pertahanan Marseille Alvaro Gonzales, tertangkap oleh Video Assistant Referee (VAR) .

Dalam insiden tersebut Neymar mendakwa tindakannya tercetus akibat provokasi yang dilakukan Gonzales dengan melontarkan kata-kata berbau rasis kepada.

Beberapa media Perancis melaporkan Neymar sempat memberitahu rakan-rakannya Gonzales memakinya dengan kata-kata berbau raisis. “Tutup mulutmu, monyet kotor.”

Neymar sempat membantah setelah dilayangkan kad merah dan memberitahu pembantu  pengadil kejadian sebenar.

Insiden ini tidak berakhir diatas padang, Neymar turut mengunggah beberapa tulisan di akaun instanya.

“VAR begitu mudah menangkap aksi saya. Sekarang saya dipanggil sialan monyet. Ada apa? pengadil menghukum saya. Saya diusir. Bagaimana dengan mereka? Ada apa?” tulis Neymar pada akaun Instanya.

Dakwaan Neymar tersebut dinafikan sama sekali oleh Alvaro Gonzales dalam akauan twitter akuan , namun Neymar membalas tweet tersebut dengan kata-kata

“Anda tidak cukup jantan untuk mengakui kesalahan anda, kekalahan adalah sebahagian dari permainan,” tulis Neymar.

“Sekarang mengganggu saya dan membawa gangguan raisis ke kehidupan kita, saya tidak setuju dengan hal itu,” tegas Neymar.

“SAYA TAK MENGHORMATI ANDA! ANDA TAK MEMILIKI KARAKTER! Bertanggungjawablah terhadap kata-kata anda sendiri, jadila seorang lelaki sejati, Bro. RASIS!” tutup Neymar.

 

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*